Currently Viewing

Dalam sebuah pengumuman yang mengejutkan, Maskapai Penerbangan Australia, Qantas Airways memutuskan untuk menghentikan operasi di seluruh dunia. Hal itu dilakukan menyusul perselisihan industri yang tengah terjadi antara management dengan karyawan.

Aksi tersebut melibatkan petugas bagasi, insinyur (teknisi), dan pilot yang membuat perusahaan mengalami kerugian hingga 15 miliar dolar Amerika per minggu.

Serikat pekerja, mulai dari pilot hingga pegawai katering, telah menggelar aksi demonstrasi sejak September lalu. Selain tuntutan pembayaran lebih, para pegawai juga meminta manajemen untuk memangkas biaya yang terus meningkat.

Seluruh karyawan yang akan terlibat aksi industri tersebut akan dihentikan pada Senin (31/10) sore, dan semua penerbangan diakhiri sejak pukul 06.00 GMT.

Kepala eksekutif Qantas, Alan Joyce, menyebut pesawat yang tengah berada di udara akan tetap melanjutkan penerbangannya, namun tidak ada keberangkatan selanjutnya setelah itu. Untuk itu, perusahaan penerbangan tersebut menghimbau melalui halaman Facebook-nya, agar para calon penumpang yang telah mem-booking tiket tidak datang ke bandara sampai pemberitahuan lebih lanjut. Ia juga mengatakan pihaknya akan menyediakan refund bagi mereka yang terlanjur membeli tiket.





Copyright © 2011 BandaraOnline.com. All rights reserved. Design by Bandara Online. Powered by : Wordpress
Contact | Sitemap | Privacy