Currently Viewing

Dalam musim liburan, banyak penumpang pesawat akan menghadapi antrean panjang, yang berakibat penundaan  dan sering timbul sedikit frustasi. Melalui itu semua, mereka juga harus memutuskan apakah akan tunduk kepada salah satu dari x-ray yang ada atau scanner gelombang radio yang  ditemukan di bandara nasional dan bertanya-tanya tentang keselamatan mereka.

Banyak perdebatan seputar airport body scanner terutama seputar efektivitas dan privasi mereka . Tetapi kedepan Uni Eropa akan menerapkan larangan airport body scanner  karena masalah kesehatan. Banyak negara Uni Eropa justru akan menggunakan gelombang milimeter, scanner frekuensi yang lebih rendah.

Kedua jenis alat tersebut menggunakan sinar energi elektromagnetik untuk membuat gambar penumpang dalam upaya untuk mendeteksi senjata dan selundupan lainnya. Scanner gelombang milimeter menggunakan sebagian dari spektrum dekat dengan gelombang mikro, sedangkan x-ray scanner, tentu saja, menggunakan frekuensi yang lebih tinggi x-ray yang semuanya merupakan bagian dari spektrum elektromagnetik. Kedua perangkat mengumpulkan gelombang yang mencerminkan tersebar dari tubuh untuk membuat gambar.

Dosis radiasi dari x-ray scanner sangat rendah. Tapi apakah itu cukup rendah dan tidak berbahaya, hal itulah yang menjadi sebuah pertanyaan.

Sebuah laporan terbaru oleh ProPublica dan PBS menemukan kekhawatiran terhadap tingkat radiasi penumpang yang terkena. Meskipun dosis sangat rendah, body scanner masih melanggar “prinsip dasar lama dari keselamatan radiasi – bahwa manusia tidak harus diperiksa dengan sinar x-kecuali ada manfaat medis. Ada juga kekhawatiran bahwa paparan berulang bahkan dosis rendah radiasi bisa menjadi masalah.

Menurut cerita, penelitian menunjukkan “mana saja dari enam sampai 100 penumpang maskapai penerbangan AS setiap tahun bisa mendapatkan kanker dari [backscatter x-ray] mesin,” didasarkan pada sekitar 100 juta penumpang terbang setiap tahunnya. Laporan ini juga mempertanyakan mengapa keputusan untuk menggunakan x-ray scanner dibuat oleh Administrasi Keamanan Transportasi, bukan Food and Drug Administration, yang mengatur obat-obatan dan peralatan medis yang dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat.

TSA berpendapat ancaman radiasi yang ditimbulkan sangat sedikit untuk kesehatan manusia dibandingkan dengan keamanan yang diberikan oleh perangkat. Dalam menanggapi laporan ProPublica / PBS, FDA mengatakan, risiko kanker mendapatkan hanya 1 dalam 400 juta. Badan ini juga menjelaskan beberapa poin yang dibuat dalam cerita.

Dan yang dicatat  Threat Level, Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory menganalisis 1000 Rapiscan x-ray scanner, dan menerbitkan studi terkemuka dan paling sering dikutip pada Oktober 2010. Laporan 49-halaman, dirilis dalam bentuk disunting, mengatakan kebocoran mesin hampir tidak ada radiasi ke TSA staf dan penumpang di dekatnya dan mengekspos orang yang sedang dipindai ke sebagian kecil dari tingkat eksposur maksimum dianggap aman secara medis.

“Anda akan harus melalui pemindai 1.000 kali untuk menyamakan satu medis x-ray,” kata Peter Kant, wakil presiden eksekutif Rapiscan itu, meringkas penelitian. “Anda mendapatkan dua kali lebih banyak radiasi ketika makan pisang daripada ketika akan melalui pemindai.”

Tapi kritikus perhatikan tingkat intensitas sinar mekanik itu belum dipublikasikan, sehingga mustahil untuk mengevaluasi klaim keselamatan. Selain itu, kesehatan radiasi mesin x-ray  menyebar ke seluruh tubuh, sedangkan airport body scanner menembus tentang tingkat kulit. Itu berarti ada konsentrasi tinggi radiasi pada organ tunggal – kulit.

Pertanyaan tetap mengenai keselamatan scanner dan apakah tes seperti itu ceroboh , cara di mana mereka ditempatkan ke dalam digunakan secara luas dan seberapa efektif mereka. Ada juga telah pertanyaan tentang hubungan antara Rapiscan, yang menghasilkan scanner, dan mantan bos TSA Michael Chertoff. Perusahaan konsultan Chertoff telah melakukan pekerjaan untuk Rapiscan. Kedua perusahaan menyangkal apa-apa yang tidak pantas terjadi.

Di luar masalah kesehatan dan larangan Uni Eropa pada x-ray scanner , Prancis dan Jerman berhenti menggunakan scanner radio gelombang milimeter karena banyak hasil positif palsu.

Menurut sebuah cerita terpisah tentang efektivitas scanner, dari semua penumpang dipilih untuk pengawasan yang lebih ketat setelah dipindai oleh mesin gelombang milimeter, pencarian mengungkapkan lebih dari setengah dari mereka merupakan ancaman sama sekali. Hal-hal yang paling biasa, seperti keringat dan lipatan di pakaian, adalah di antara hal-hal yang berkontribusi positif palsu .

Beberapa tes dari kedua jenis scanner telah menunjukkan mereka efektif dalam mendeteksi barang-barang seperti senjata api dan pisau, tetapi tidak lebih dari detektor logam jauh lebih murah sudah digunakan. Tes lain menunjukkan bahan peledak dapat disembunyikan pada tubuh dengan cara yang tidak mungkin terdeteksi oleh gambar-gambar pemantauan yang dihasilkan oleh scanner.

Penumpang tidak memiliki pilihan apakah mereka sedang dipindai dalam scanner gelombang milimeter, yang menyerupai sebuah bilik telepon dengan dinding kaca, atau scanner x-ray di mana mereka berdiri di antara dua kotak besar. Bandara sering memiliki satu atau yang lain, tetapi mereka biasanya tidak digunakan untuk setiap baris keamanan.



Recent Terms :
 penipuan tiket2 commakanan x ray bandara aman ibu hamildi jerman ada body scanner tidak !makanan terkena scanner di air portmendeteksi ibu hamil di bandaraMesin pendeteksi orang di bandaraobat-obat yang terbaca saat pemeriksaan di bandarapemeriksaan x ray di bandara pada tubuhalat deteksi kehamilan di bandarasinar x di bandara




Copyright © 2011 BandaraOnline.com. All rights reserved. Design by Bandara Online. Powered by : Wordpress
Contact | Sitemap | Privacy